Tuesday, 23 May 2017

Kita Merancang, Tuhan Pun Merancang

Bismillahirrahmanirrahim.
Dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Penyayang.
In the name of Allah the most Gracious and the most Merciful




Buat abah yang dirindui


Akak mengharapkan abah di sana sihat-sihat sahaja. Sudah lima bulan abah pergi tanpa diduga. Sudah lima bulan akak, mak, along, angah, kakngah, acik, syila dan luth hadapi hari-hari tanpa abah. Sudah lima bulan juga akak tidak dapat sentuh raut wajah abah yang tenang itu. Siapa sangka, kita merancang, tapi Pencipta kita lebih hebat merancangkan abah? Akak masih ingat lagi insiden itu. Insiden akak dapat panggilan dari mak dan mak minta akak balik waktu itu juga. Mak beritahu yang abah kemalangan. Akak sendiri tidak tahu mahu respon bagaimana. Dengan keadaan ketika itu akak perlu menghadapi peperiksaan akhir semester pada esok harinya. Namun, memikirkan akan ada sesuatu yang lebih dahsyat bakal berlaku, akak terus sahaja bersiap-siap dan bergerak pulang ke Perak. Tidak sampai separuh jalan lagi, angah memberitahu bahawa abah sudah pergi buat selama-lamanya. Allahu. Ujian apakah ini? Akak sendiri tidak bersedia untuk menghadapi saat-saat itu. Namun, itulah yang seharusnya akak terima. Akak cuba redha. Akak cuba kuat. Tapi maafkan akak abah. Hingga saat ini, akak tidak mampu lagi menahan air mata setiap kali wajah abah muncul dalam fikiran akak. Akak tidak mampu lagi menahan air mata setiap kali akak titipkan doa buat abah selepas solat. Akak tak mampu lagi untuk move on. Perginya abah tanpa diduga. Perginya abah bukan kerana apa-apa sakit yang berbahaya. Perginya abah dalam sekelip mata sahaja. Hebat sungguh perancangan Tuhan.


Sepanjang lima bulan ketiadaan abah di alam dunia ini, terlalu banyak perubahan berlaku. Terasa kurang  ahli di dalam rumah bila abah sudah tiada. Kadang-kadang tanpa sedar, akak mencari kelibat abah di dalam rumah. Sesekali, mulut akak ringan sahaja mahu memanggil abah. Namun, akak sedar apa yang akak buat itu sudah tiada makna lagi. Abah sudah benar-benar tiada lagi di alam dunia.


Abah, lebih kurang dua bulan selepas abah pergi, kami pindah rumah. Kami tidak lagi tinggal di kuarters itu. Walaupun terlalu banyak kenangan kita bersama, kami perlu juga pindah kerana abah tidak lagi bekerja di situ. Terlalu berat hati ini untuk meninggalkan rumah itu setelah hampir 25 tahun kita menetap bersama. Namun, kami terima segala ketentuanNya dengan redha. Abah, kami sekarang duduk di Lekir. Dekat sangat dengan sekolah syila. 5 minit sudah sampai di sekolah syila. Memang sengaja mak mencari rumah di sekitar kawasan itu. Takut-takut syila tidak dapat sesuaikan diri di sekolah baru dan ditambahkan pula dengan pemergian abah sebelum persekolahan sesi baru bermula. Syila nampak okey di sekolah baru walaupun selalu menangis sebelum tidur teringatkan abah. Tidak peliklah kalau syila selalu menangis sahaja. Jika akak sendiri di tempat syila, mungkin ke sekolah pun akak tidak mahu pergi. Mungkin sebab itu Allah sudah aturkan untuk abah pergi ketika umur akak sudah menjangkau 21 tahun. Jika abah tinggalkan akak seumur syila, mungkin akak lebih sukar untuk terima semua ini. Syila memang kuat, abah. Sebab itu Tuhan beri ujian hebat untuk syila yang semuda ini.


Namun, sekuat-kuat syila, selalu juga syila ajak akak ziarah kubur abah. Akak turutkan saja permintaan syila. Akak faham, agak sukar untuk syila terima semua ini. Pernah bila mana akak dan syila sampai di kubur abah, syila diamkan diri dan tidak semena-mena, air mata membasahi pipi. Allahu. Akak pun tak kuat bah. Akak cuba pujuk syila, sebaliknya akak juga turut menangis bersama dia. Ujian yang hebat untuk orang yang hebatkan bah? Takpe bah, kami masih cuba untuk kuat dan terima takdir Tuhan dengan hati yang terbuka.




Mak pula nampak biasa-biasa sahaja depan kami adik-beradik bah. Tapi akak tahu, jauh di sudut hati mak, mak terlalu rindukan abah. Kasih seorang isteri terhadap suaminya takkan pernah lekang. Mana taknya, abah lah cinta hati mak. Susah senang hidup bersama. Cuma abah terpaksa pergi dulu dari mak. Mak akur. Akak pernah dengan perbualan kakngah dengan mak. Kakngah sengaja bertanya pada mak, ‘mak nampak okey je kan walaupun abah dah takde. Kebiasaannya, kalau si suami meninggal, si isteri pastinya akan ziarah ke kubur suaminya setiap hari, tapi mak tak buat pun macam tu. Mak hadapi hari-hari mak macam biasa. Macam tiada apa berlaku’. Lalu mak menjawab, ‘tipulah kalau mak tak nangis, mak tak sedih. Menangis tu selalu saja. Cuma mak taknak tunjuk depan anak-anak. Mak kena kuat demi anak-anak mak. Kalau bukan mak, siapa lagi. Mira, acik, syila masih belajar. Takkan mak nak meratap dan menangis di kubur abah setiap hari. Mak taknak buat macam tu. Yang pergi tetap pergi. Kita yang hidup lagi kena teruskan hidup. Lebih baik mak berdoa untuk abah setiap kali lepas solat. Itu lebih baik’. Tenang saja mak menjawab soalan kakngah walaupun akak dapat rasakan suara mak seakan-akan tersekat untuk memberi jawapan. Abah, akak nampak mak kuat sangat bah. Tak sia-sia abah kahwin dengan mak dulu. Walaupun kita selalu dengar bebelan mak, tapi itulah sebenarnya karekter mak dalam mendidik anak-anak. Kalau dulu, apa-apa perkara mak mesti bincang dengan abah . Tapi sekarang, mak mesti cerita pada kami adik beradik. Minta pendapat, kongsi cerita dan macam-macam lagi.


Luth pula dah setahun 3 bulan dah bah. Besar dah cucu sulung abah sorang ni. Macam-macam peel dah Luth buat. Pandai jalan. Pandai main dengan makpak sedara dia. Pandai buat muka comel. Pandai membebel sorang-sorang. Pandai berangan sorang-sorang depan kamera. Dan macam-macam lagilah. Kalau abah ada lagi, mesti abah pun gembira tengok Luth membesar. Bila akak fikir semula, akak baru perasan, kebanyakan video Luth masa abah ada lagi, banyak yang dirakam bersama abah. Mungkin itu salah satu tanda sebelum abah pergi selama-lamanya. Video-video abah dan Luth comel sangat. Akak akan pastikan bila Luth dan besar sikit nanti, akak nak tunjukkan kenangan Luth dengan atok dia. Biar Luth ingat sampai bila-bila wajah atoknya, betapa kacaknya atok dulu, betapa akrabnya Luth dan atok masa kecik-kecik dulu dan betapa cutenya gambar-gambar Luth dan atok bersama. Akak nak Luth sayang atok dia macam mana Luth sayang walidbonda dia walaupun Luth tak pernah kenal siapa atok dia.


Abah, baru-baru ni, acik dapat result sem 2 dia. Kalau result sem 1 acik kurang memuaskan, kali ni acik berjaya buat yang terbaik. Senyum lebar acik bila kongsi result dia pada mak dan akak. Tapi kalau abah ada lagi, mesti lagi seronokkan? Mesti abah bangga dengan acik. Acik ada bagitahu yang dia nak buat short sem hujung bulan 7 ni. Harap-harap semuanya berjalan dengan lancar.


Abah, akak dah nak final exam semester 6 ni. Dan kali ni, akak berharap sangat takkan ada perkara buruk berlaku lagi sepertimana yang dahulu. Pengalaman dulu sakit bah. Sakit sangat. Akak tak bersedia lagi untuk kehilangan orang yang akak sayang. Cukuplah abah pergi dengan keadaan yang mengejutkan. Akak selalu berdoa agar Tuhan sentiasa jaga keluarga kita walaupun abah sudah tiada. Ramadan kali ini juga sudah tentu tidak seperti dulu dah bah. Yang pastinya, akak akan sentiasa merindumu Abah. Takkan pernah hilang rasa cinta, sayang dan rindu akak pada abah. Abahlah lelaki pertama yang paling akak sayang. Walaupun berpisah jasad, takkan pernah hilang rasa sayang dan cinta pada abah. You taught me everything about life. Akak ingat lagi kata-kata abah, “Kalau ada masalah sampai tak mampu nak hadapi, cerita pada Allah, mengadu pada Allah, sebab Allah yang jadikan kita. Allah juga yang bolak-balikkan hati kita. Allah uji tanda Allah sayang. Mungkin mira boleh cerita masalah mira pada abah, dan abah hanya boleh bagi support dan nasihat pada mira. Selebihnya, minta pada Allah. Manusia tak boleh bagi apa-apa. Tapi Allah boleh bagi ketenangan pada kita.” Lebih kurang begitulah kata-kata abah melalui telefon waktu akak tengah ada a quite big problem masa tu. Kalau dulu, akak tak faham maksud ayat abah ni. Tapi sekarang, akak dah faham dah. Lama dah sebenarnya abah bagi hint kat akak yang abah akan pergi tak lama lagi. Cuma akak je yang tak perasan.


Abah, terima kasih sebab sentiasa menjadi abah yang terbaik untuk anak-anak abah. Terima kasih sebab sudah mendidik kami menjadi hamba Allah yang taat pada perintahNya. Terima kasih sebab sentiasa menjadi abah yang penyayang. Abah yang kelakar. Abah yang suka bagi kata-kata semangat pada anak-anak abah dan macam-macam lagi. Kalau nak tulis satu persatu kebaikan abah, satu hari pun belum tentu cukup lagi bah. Sedangkan orang yang mengenali abah pun tak pernah lekang dari mulut mereka berkatakan tentang kebaikan abah, apatah lagi anak-anak abah yang hidup sebumbung dengan abah. Kalau diberi pilihan, sudah pasti akak taknak abah pergi dulu. Tapi akak tahu, orang yang baik-baik ini Allah selalu panggil awal dari yang lain. Akak sentiasa berdoa agar abah gembira di alam sana. Sayang, cinta dan rindu pada abah takkan pernah hilang dari hidup akak. Berehatlah abah di sana. Selamanya rindu pada abah.


Wallahua’lam.

Friday, 6 January 2017

Perginya Lelaki Pertama Yang Paling Aku Sayang. Alfatihah untuk Abah.

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and the most merciful..


21 December 2016 . Rabu

Pagi tu aku dah get ready untuk balik nilai sebab hari jumaat aku ada first paper untuk exam semester ni. Memang dah jadi kebiasaan aku balik awal 2 hari sebelum bermulanya hari pertama exam. Sekurang-kurangnya ada satu hari lagi untuk aku buat persediaan exam nanti memandangkan the first paper tu pun one of the killer subject for this sem.

Pagi tu juga seperti biasa, abah akan check kan kereta. Tengok enjin kereta and so on. Itu juga sudah menjadi kebiasaan bagi abah setiap kali sebelum aku pulang ke nilai untuk elakkan masalah yang tak diingini berlaku semasa perjalanan aku balik ke sana. Dan pada saat itu, boleh aku katakan tanda-tanda abah mahu pergi memang tiada. Lepas abah checkkan kereta, mak perasan yang pewangi glade yang baru abah lekatkan malam tadi di atas dashboard kereta tu senget.  Macam tercabut dari pelekatnya. Bila mak bagitahu abah, terus abah meluru masuk dalam bilik and ambil double tape (I don’t know actually namanya double tape or apa tapi yang boleh bagi lekat barang lah). Then abah bawak keluar pewangi tu dan tukar pelekat tu dengan pelekat baru. Kemas dan rapi sangat abah buat. Dan amat teliti masa nak set upkan pewangi tu semula dalam kereta. And till now, pewangi tu masih tetap teguh dan tak jatuh or senget pun. Boleh aku katakan itulah benda terakhir yang abah buat untuk aku sebelum abah pergi.

Bila pewangi tu dah siap di set up, it’s time to say good bye to my parent. Dan aku tak pernah menyangka, itulah kali terakhir aku salam abah. Kali terakhir aku cium tangan abah. Dan saat itu jugalah merupakan kali terakhir aku peluk abah. Sempat abah berpesan pada aku, ‘belajar elok-elok, jawab exam betul-betul.’ Masa tu aku rasa pelik sebab kebiasaannya kalau tiba waktu exam, abah akan berpesan lebih kurang begini, ‘jawab exam elok-elok, try your best.’ Tapi kali ni lain. Di pesannya supaya belajar elok-elok juga. Cuma waktu tu aku malas nak ambil pusing. Tapi baru kini aku faham kenapa abah pesan untuk belajar elok-elok juga. Kerana itulah pesanan terakhir abah sebelum dia pergi. Wallahi, kalau aku tahu abah bakal dijemput Ilahi pada esok harinya, sudah pasti aku memang takkan balik nilai hari tu. Dan sudah pasti aku akan peluk erat tubuh abah semahu-mahunya.  

Tapi siapalah kita yang mahu melawan takdir Dia. Siapalah kita yang mahu mengingkar perancangan Dia. Siapalah kita yang mahu menyalahi percaturan Dia. Kerana Dia lebih tahu segala-galanya. Kerana Dia maha Berkuasa. Kerana Dia maha Kaya. Dan semestinya setiap apa yang berlaku ini pasti ada hikmah disebaliknya.

Cuma sampai kini, aku masih mencari hikmah itu. Aku tak mahu menyalahkan takdirNya. Kerana itu seakan-akan aku mempertikaikan perancangan Dia. Sedangkan perancangan Dialah yang paling hebat. Aku saja yang terlalu ego dan merasakan perancangan Dia tak adil. Allahu. Berikan aku kekuatan.


22 December 2016 . Khamis

Jam 12.48 tengah hari, aku belek fon aku dan nampak ada 3 missed calls dari mak. Missed call pertama pada jam 12.37, missed call kedua jam 12.39 dan missed call ketiga pada jam 12.43. Tapi disebabkan aku silent fon aku dengan alasan untuk focus study membuatkan aku terlepas call dari mak.

Dan dengan izin tuhan, beberapa minit lepas missed call dari mak, aku tergerak hati nak tengok fon kot kot ada notifications dari whatsapp. Tapi yang aku dapat hanya missed call dari mak. Tanpa aku fikir panjang, terus aku call mak semula.

Once bila mak angkat, Allahu.. aku dapat tangkap yang mak tengah menangis. The first sentence yang mak cakap kat aku adalah ‘kakak, boleh balik sekarang tak? Kalau boleh balik jugak hari ni’. Aku terkejut. Aku tanya mak semula kenapa. Dan mak cakap ‘abah accident’.

Allahu akbar.

Luruh jantung aku bila dengar berita tu. Wallahi aku terus menangis on the spot. Tak pernah aku bayangkan yang aku akan alami keadaan macam tu. Mak sambung lagi ‘kakak ajaklah sesiapa balik teman akak, kalau takde siapa temnkan, minta tolong makteh temankan balik’. Aku terus mengiyakan saja kata-kata mak sambil mengesat air mata. Lepas end call dengan mak, aku try call makteh tapi makteh bagitahu pakteh tak berapa sihat, kaki bengkak. Then, aku try call kawan aku yang takde exam dalam waktu terdekat masa tu, diorang pun tak dapat nak teman sebab ada hal lain. Tapi nak katakan perancangan Allah itu hebat, aku teringatkan seorang kawan aku yang memang tak ambil exam dengan aku pada hari jumaat. Aku cuba call minta tolong dengan dia. Alhamdulillah beliau sanggup teman aku balik. Terima kasih aina. Moga tuhan berkati hidup kamu dan dipermudahkan segala urusan.

Lepas settle dengan aina, kakak roommate aku offer untuk kemaskan barang aku. Aku iyakan saja sebab time tu memang aku tengah blur buntu tak boleh nak fikir. Kalaulah aku mampu terbang sampai ke perak, memang dah lama aku buat. Tapi dalam masa kakak roommate aku tolong kemaskan barang aku, aku sempat tanya dekat dia, ‘kak nani, macam mana kalau sebenarnya abah dah takde?’ T_T

Allahu.

Kak nani hanya menidakkan saje telahan aku. Dia suruh aku doa banyak-banyak moga abah tak teruk. Okay, aku cuba positif. Sebelum aku gerak keluar, sempat aku salam housemates aku yang lain sambil mintak doakan yang abah takde pape.

Beberapa minit sebelum jam 1.30 tengah hari, aku dah ready nak gerak. Masa aku tunggu kawan aku yang dapat temankan aku balik haritu, aku sempat call adik lelaki aku, acik. Aku tanya dia, dia dah gerak belum, abah accident teruk ke and lain-lain lagi. Tapi acik pun tak dapat kepastian keadaan abah time tu sebab dia pun baru nak gerak balik dari penang. Lagi buat aku makin risau tapi aku masih nak positif lagi.

Sebelum masuk tol nilai, aku dah siap-siap isi minyak and topup touch n go. Dan masa tu, aku ade terima satu message dan satu missed call dari nombor yang aku tak save. Nombor missed call dan nombor message adalah nombor sama. Sebelum aku call semula nombor tu, aku buka message. Dalamnya tertulis, ‘takziah.. angkat call ustazah sat’. Jadi aku boleh agak ni mesti ustazah masa aku sekolah rendah dulu. Dan bila call, memang betul dari ustazah Rohaila. Ustazah tanya aku kat mana and so on, aku pun cakap lah yang aku baru nak gerak balik semua tu. dan ustazah pesan hati-hati drive dan macam biasa aku pun iyakan saja. Tapi message yang ustazah aku hantar tadi tu, aku tak terlalu ambil pusing. Aku tak terfikir perkataan takziah itu sebenarnya menunjukkan bahawa abah dah meninggal. I just thought it was just a common condolences bila ada accident.

Then, the incident that I never thought it will happen to me hampir tiba. Angah call masa aku otw kat highway. Tapi aina yang tolong angkatkan. Dia tanya aku kat mana. Then angah pesan suruh terus balik rumah. End call. T_T

Aku jadi makin kosong. Aku tak puas hati. Kenapa kena terus balik? Kenapa tak ke mana-mana hospital yang merawat abah? Wallahi aku memang tak sedap hati. Terus aku minta aina whatsapp angah and tanya keadaan abah.

And after angah reply msg tu, aina mintak aku berhenti tepi highway dulu. Allahu allahu. Aku memang dah agak mesti ada something wrong somewhere dengan abah but everybody keeps hiding from me. T_T

And bila aku dah stopkan kereta, aina pun serba salah nak bagitahu but aku insist jugak nak tahu. She told me to relax and accept the news dengan redha. Aku tanya aina, ‘abah dah takde ke?’ And she nods. Angah replied ‘abah dan meninggal. Harap mira drive elok-elok.’

Allahu Allah.

Gelap dunia aku sekejap. Aku diam. Aku menangis. It is very hard for me to accept the fate. Aku sendiri tak tahu nak respon macam mana. Lelaki pertama yang paling aku sayang, yang paling aku cinta, yang paling aku rapat, sudah pergi menghadap ilahi.

Wallahi aku tak kuat.

Tapi aku tak boleh nak menangis sesedih-sedihnya. Sebab aku perlu drive sampai ke perak. Sampai aku jumpa arwah abah untuk kali terakhir. Aku diam beberapa minit. Then, aku kumpul kekuatan aku untuk aku mulakan drive semula. Masa ni aku dah tak kisah had laju highway. Memang aku pecut selaju-lajunya. Sampaikan kereta depan aku yang ada dekat lane paling kanan, aku high beamkan supaya kereta tu dapat bagi aku laluan. Aku dah tak kisah kalau kena saman sekalipun. Apa yang penting, aku kena sampai perak secepat mungkin.

Dan selepas angah bagitahu berita tu, bertalu-talu incoming calls dari saudara mara. Tanya aku kat mana and so on. Dan sempat aku pesan kat aina minta dia bagitahu housemate aku yang lain yang abah dah meninggal dan minta diorang tolong settlekan penangguhan exam aku hari jumaat. Dan lepas tersebarnya berita kematian abah, maka bertalu-talu whatsapp masuk dalam group kuliah dan personal yang mengucapkan salam takziah. Tapi semua tu aku mintak aina yang tolong replykan mana yang boleh.

Dan bila aku sampai area sekinchan/sabak, angah call lagi, tanya kat mana dah. Then angah pesan lagi, angah minta maaf kalau aku sorang je yang tak sempat nak jumpa abah untuk kali yang terakhir. Mungkin akan dikebumikan secepat mungkin sebab abah cedera teruk di bahagian kepala.

Aku akur. Tak membantah. Aku faham situasi yang berlaku. Takkan aku nak merayu juga supaya tunggu aku sampai sana baru boleh kebumi. Aku dapat bayangkan macam mana teruknya abah accident sampaikan urusan pengebumian perlu diselesaikan secepat mungkin. Mak pun ada whatsapp tanya aku kat mana, tapi aku memang bagitahu mak awal-awal kalau jenazah abah nak dikebumikan secepat mungkin, aku redha. Sebab aku pun taknak menyeksa jenazah semata-mata nak kena tunggu aku sampai. Walaupun sakit dan perit untuk aku terima semua ni, aku kena terima jugak.

Sepanjang perjalanan aku balik, aku sentiasa berdoa moga tuhan kuatkan aku sampai aku tiba nanti. Dan selepasa dari tu juga, banyak kali angah dan kak rina (sepupu aku) call tanya aku kat mana sebab jenazah nak dikebumikan. Aku just cakap teruskan saja. Aku okey. Aku redha. Dan pada jam 5 lebih (Im not really sure the exact time abah dikebumikan, but area waktu tu lah), abah dikebumikan. Aku memang tak boleh nak pecut dah time ni sebab jalan satu lane. Lori besar-besar banyak. Aku tak berani nak potong. Jadi take time dekat area lekir.

Dan pukul 6 petang aku sampai di tanah perkuburan. Masa otw nak ke tanah perkuburan, orang kampung, jiran-jiran dan kenalan arwah abah semua mula gerak balik. Dan di tanah perkuburan tu tinggal saudara-mara saja. Aku keluar kereta aku peluk atok sedara aku dulu sebab dia ade dekat dengan kereta yang aku parking. Aku menangis semahu-mahunya. Atok sedara aku suruh aku kuat. Sudah tertulis sampai sini saja perjalanan hidup abah. Aku akur. Then, aku nampak mak aku dekat depan tanah perkuburan tu, aku berlari ke arah mak. Lagi aku menangis seesak-esaknya. Memeluk erat mak. Allahu Allah. Bila aku dah tenang, aku pergi ke kubur abah, sempat aku hantarkan secebis doa untuk abah. moga Engkau perkenankanlah ya Allah.

Bila semua selesai, kami pulang ke rumah. Mak bagitahu, mak dan adik beradik selain dari aku dapat tengok muka abah. Dapat cium abah di pipi kanan. Tapi cuma sekejap sangat sebab pihak yang menguruskan jenazah abah bagitahu bahawa jenazah perlu dikebumikan secepat mungkin. Dari cerita mak juga, abah accident motor kena langgar dengan lori ayam dekat pekan ayer tawar. Parah di bahagian kepala. Meninggal di tempat kejadian dan kejadian berlaku sekitar jam 11 pagi hari tersebut.

Dan mak bagitahu juga sebenarnya masa mak call aku bagitahu abah accident, waktu tu sebenarnya abah dah takde. Mak taknak aku risau sebab aku kena drive balik. Dan msg salam takziah dari ustazah aku tu pun sebenarnya ustazah aku dah tahu abah dah takde sebab ustazah pun pergi ke hospital manjung, tempat abah dimandikan sehingga disembahyangkan. Tapi sengaja ustazah diamkan sebab taknak bagi aku risau.

It is very hard and tough for me. And I know mak will feel more than me. Aku cuba untuk tidak melawan takdir. Menangis air mata darah sekalipun takkan mampu kembalikan abah ke alam dunia ini. Aku cuba untuk belajar redha even sampai sekarang aku akan menangis dengan tiba-tiba bila terkenangkan moments aku dengan abah masa abah hidup.

Wallahi, takkan pernah puas untuk aku kumpulkan kenangan aku bersama abah. Kerana boleh aku katakan bahawa aku amat rapat dengan abah. Kerana dialah lelaki pertama yang membuatkan aku jatuh cinta dan sayang kepadanya. Kerana dialah lelaki terhebat di mata aku. Kerana dialah heroku. Kerana dialah pendorong semangat aku bila mana aku ada masalah.

Sungguh aku tak sangka tuhan akan ambil abah secepat ini.

Sungguh aku tak sangka tuhan hanya pinjamkan abah sesingkat ini.

Sungguh aku tak sangka Ramadan tahun ini merupakan Ramadan terakhir aku bersama abah.

Sungguh aku tak sangka, raya tahun ini juga merupakan raya terakhir aku dengan abah.

Sungguh aku tak sangka, salaman dan pelukan aku pada abah sehari sebelum kejadian berlaku merupakan salaman dan pelukan terakhir aku dan abah.

Allahu allah.

Kerana aku masih percaya akan takdir yang Engkau tentukan buat aku, aku terus berharap agar akan ada sinar kebahagiaan di sebalik kisah duka ini.

Ya Allah,

Terima kasih kerana Engkau telah meminjamkan aku seorang abah yang sangat sempurna dimataku.

Terima kasih kerana Engkau telah meminjamkan aku seorang abah yang sangat bertanggungjawab terhadap keluargaku.

Terima kasih kerana Engkau telah meminjamkan aku seorang abah yang sangat memahami dan menyayangi isteri dan anak-anaknya.

Terima kasih kerana Engkau telah meminjamkan aku seorang abah yang suka memberi sokongan moral pada anak-anaknya.

Terima kasih ya Allah.

Terima kasih untuk segala-galanya.

Tempatkanlah abah dalam kalangan orang yang beriman dan yang beramal soleh. Terimalah segala amal baik abah di dunia ini sebagai saham akhirat di sana.

Ameen.

Kerana aku percaya dengan kata-kata cinta dariNya bahawa setiap yang hidup pasti akan mati, aku cuba belajar untuk redha. Aku cuba belajar untuk pasrah. Walaupun aku masih tak kuat. Tapi aku yakin bahawa tuhan takkan uji hambaNya lebih dari kemampuan kita. Moga Engkau berikan aku kekuatan sekuat-kuatnya.

Hingga saat ini, tika aku menulis coretan ini, air mata masih mengalir tanpa aku pinta. Sungguh, kejadian ini masih segar dalam ingatan aku.

Aku masih mengharapkan agar apa yang aku alami ini cumalah satu mimpi. Tapi, aku perlu sedar ini memang sudah suratan takdir aku dan family.

Terlalu banyak benda aku nak cerita dengan abah lagi. About my life, my problems, my studies and macam-macam lagi. Sebab mostly aku banyak share stories dengan abah. But now, it will not happen anymore. Hanya doa sahaja penghubung antara aku dan abah. Aku yakin, Allah akan hantarkan doa aku pada abah. Sebab itu, sejak dari insiden itu, aku takkan pernah tinggal untuk doakan abah. Mendoakan kesejahteraannya di sana. Moga abah tenang di sana ye abah.

Harini genap 15 hari abah pergi menghadap Ilahi.

Buat abah,

Mungkin sudah sampai masanya untuk abah pula berehat di sana.

Terima kasih kerana telah menjadi abah yang terbaik buat kami.

Abah yang paling sempurna di mata kami. Abah yang paling suka memberi nasihat buat kami. Doa kami sentiasa mengiringi abah.

Tenanglah abah di sana. Rehatlah sepuas-puasnya.

Terima kasih untuk segala-galanya.



Raya Terakhir bersama Abah



Jutaan terima kasih kepada pihak yang menguruskan jenazah abah dari mula sampailah selesai dikebumikan, kenalan abah yang terlalu ramai hadir di hospital manjung dan semasa pengebumian sebagai tanda penghormatan terakhir, saudara mara dan jiran-jiran yang sama-sama hadir semasa pengebumian abah, saudara mara yang datang dari jauh walaupun tak sempat nak jumpa abah buat kali terakhir, cikgu-cikgu sekolah rendah yang hadir dan ziarah ke rumah, sahabat yang sudi teman balik dari nilai sampai ke perak, sahabat-sahabat university yang datang ziarah jauh-jauh, sahabat-sahabat adik beradik yang lain yang tak putus-putus hadir selama beberapa hari kami berada di rumah dan tak lupa juga kepada mereka yang menyampaikan salam takziah melalui whatsapp sampaikan tak sempat nak reply satu per satu dalam tempoh yang terdekat ketika itu. Moga tuhan berkati hidup kalian dunia akhirat. Dipermudahkan segala urusan. Terima kasih sekali lagi.



Mohon doa kalian agar abah tenang di sana. 

Saturday, 2 July 2016

Degree Life :)

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and the most merciful..


Alhamdulillah, hampir 2 years Ive been gone through in degree life ni. Too much happiness and hardship yang kena hadap. :) But it doesnt matter. Benda-benda macam ni sebenarnya yang buat aku lagi kuat untuk hidup independent. :) Because this is my choice. And Ive done all these tanpa paksaan makabah. Makabah sangat support apa yang aku buat. 

Nak cerita pasal degree life ni, Im really sure it will be not same with others. Yes. Takkan sama dengan degree life orang lain. Lain orang, lain experiencenya. Ada orang stress dengan course yang dia ambil. Ada yang memang fall in love dengan course yang dia dapat and ada jugak yang just enjoy the life smoothly. Semua tu depend pada diri masing-masing. :) 

Bagi aku sendiri, sejak aku sambung belajar degree ni, banyak sangat benda aku belajar. Not to say here dalam bab akademik but it is actually I know the meaning of life. Yes. The true life. Kalau dulu time sekolah menengah macam blur lagi apa yang akan jadi 2 3 tahun akan datang and at last the time is come. Dan apa yang boleh aku share kat sini, tak semua yang kau nak kau akan dapat. Kadang-kadang memang Allah saje jentik kau sikit. Tapi kau rasa macam lost dah hidup kau. Right?

Kalau nak ikutkan rezeki Allah bagi kat aku, yes, honestly aku cakap tooooo much Allah bagi aku dari dulu sampai nak masuk degree life ni. Kalau nak cerita bab exam, dari UPSR, PMR and SPM memang aku cemerlang. Straight A's semuanya. Cuma SPM tu satu subjek je yang kantoi sikit. Haha. Jadinya kuranglah satu A tu. Tapi 10A tu pun aku rasa dah cukup banyak sangat dah and Allah Maha Pemurah bagi aku rezeki yang aku rasa memang aku tak layak. Mungkin jugak dari doa makabah dan guru-guru yang selalu support aku dan sahabat-sahabat yang buatkan aku dapat rezeki macam ni. Dan boleh aku cakapkan kat sini, aku memanglah tak pernah kecewa dengan result aku dulu. Tak pernah rasa down. Tak pernah menangis sedih dengan result aku. Sebab selama apa yang aku mintak kat Allah, Allah kabulkan sebijik-sebijik kot. Unbelievable omputih cakap. Haha.

And then, bila aku further study foundation kat usim which is aku masuk life tamhidi, dari situ aku belajar satu benda. aku belajar erti redha. Erti bila apa yang aku nak, sukar nak dapat. Benda pertama yang aku expect aku boleh buat tapi Allah uji aku sikit. That thing is bila aku kena ambil Malaysian University English Test or orang biasa panggil MUET. Allah uji aku tak dapat result yang aku nak. Seriously aku down gila. Aku menangis malam tu. Text abah cakap result tak ok. T_T. Time tu tak boleh terima kenyataan. Why? Why me? Actually aku rasa okay je result tu cuma yelah, what Im expected tak dapat kot. Abah bila dengar anak dia sedih macam tu, abah pun risau jugaklah. Tapi biaselah style abah, abah akan bagi support kat aku banyak-banyak. And memang dengan izin Allah, MUET ni pulak boleh ulang berapa banyak kali sampai kita boleh dapat result yang kita nak. Cuma kena keluarkan duit sikitlah nak capai apa yang kita nak. So abah pun cakap, 'takpe, nanti boleh ulang lagikan, nanti buat betul-betul lagi.' And dari situ aku slow slow terima kenyataan. Tu baru sikit sangat Allah uji. Next MUET memang terus beli no pin and daftar MUET sekali lagi. And that time aku memang target nak dapat apa yang aku nak. And alhamdulillah, what I want, Allah answered me. Sujud syukur dibuatnya. :) Bila aku fikir semula, serious talk, tu baru sikit sangat Allah uji. Orang lain Allah uji macam-macam lagi kot. Lagi kental insan-insan yang hadap benda yang memang susah bagi aku nak hadap.

Bila masuk degree life ni, jujur aku cakap, kena pandai bawak diri. Do not depend too much on your friends. Otherwise, bila kau dah takde kawan, kau tak boleh nak bawak diri. Kau tak tentu arah. And aku sendiri pun memang tak suka buat geng-geng and puak-puak gini. Orang ada lah jugak cakap, aku ni ade puak sendiri and whatsoever, tapi itu apa yang diorang nampak dari segi luaran. Apa yang diorang nampak kat kampus. Apa yang diorang nampak kat kelas. But in fact, aku lebih suka menyendiri. Buat kerja sorang-sorang. Layan life sorang-sorang. Sebab bila sendiri ni, aku boleh manage apa yang aku kena buat tanpa melibatkan orang lain. 

Oh btw, aku dulu penah sakit. 2 kali sakit. Masa sekolah menengah dulu. And till now still ada side effect sakit tu. And sebenarnya most of my friends tak tahu pun benda ni. Sebab aku sendiri pun tak suka nak share benda-benda gini. Aku tak suka nak susahkan diorang. And aku tak suka orang kesiankan aku. Cuma ade lah sorang dua kawan aku yang dah tahu. Tu pun aku terpaksa cerita sebab diorang detect aku ni macam lain macam sikit sometimes. Jadi, disebabkan side effect sakit aku sampai sekarang, banyak sebenarnya aktiviti kampus aku susah nak join sikit. Ada orang offer jawatan macam-macam untuk clubs and others pun aku terpaksa tolak mentah-mentah. Sebab aku takut aku tak boleh bagi commitment yang sebaik-baiknya nanti. Nanti lagi susahkan orang lain. Aku tak suka lah kalau dah sampai macam tu. So it is better aku slow downkan apa yang aku tak boleh nak carry on. 

So most of my degree life, boleh aku katakan 80% aku enjoy dengan apa yang aku belajar kat kampus life ni. Lagi banyak aku belajar, baru aku sedar ilmu yang aku ada baru sikit sangat. Sebab lagi aku belajar, lagi banyak benda aku tak tahu. And from that, memang tuntut ilmu ni takkan pernah ada penghabisannya. Sampai hujung nyawa kita nanti. 




Jadinya, bagi siapa yang berpeluang further study kat mana-mana, grab your opportunity and carilah ilmu sebanyak mungkin. Beruntung kita yang dapat tuntut ilmu lagi berbanding dengan sahabat lain yang tak berpeluang macam kita. Kalau yang tengah merasa diploma or degree life ni, enjoy the life. Selagi Allah bagi nikmat sihat, gunakan sebaik mungkin. Selagi boleh join apa-apa aktiviti and clubs yang korang minat, so proceed with that. Tak rugi pun. Dari situ korang boleh build soft skills, communication skills and macam-macam lagi. Cuma dalam kita aktif berpersatuan, dont you ever skip lectures or tutorial classes. It is most important. Sebab tujuan asal kita masuk uni ni sebab nak belajar kan? Ada je sahabat yang aku kenal memang aktif sangat masuk itu masuk ini and at last, belajar tah ke mana. And at the end, nothing dia dapat. Sedihkan? Apa-apa pun, niat kena betul. Selalu ingat makayah yang nak tengok kita berjaya satu hari nanti. :)

And one more thing yang memang korang kena elakkan sangat. Do not start couple. Once bila kau dah start, everything akan terganggu. And banyak kau bazirkan dengan benda yang tak berfaedah. Masa. Duit. Dan macam-macam lagi kau buang macam tu je. Sangat tidak wajar bila kau ambik tindakan yang 'kurang bijak' ni. Jujur aku sendiri cakap, siapa taknak mencintai dan dicintai. Aku sendiri pun nak rasai benda tu. Cuma aku selalu motivate diri aku sendiri, 'it is not the right time yet khadijah'. Fokus belajar dulu. Enjoy study life dulu. Yes, I know some people boleh go on dengan benda macam gini but at the same time kau rasa berbaloi tak kau buat macam ni? Fikir-fikirkanlah :) 

Aku tak cakap aku suci bersih dari segala dosa. Cuma selagi aku mampu elak, memang aku elak. Aku nak tegur depan-depan pun aku tak berani. Sebab aku takut diorang kecil hati. Cuma doa jelah yang mampu. Doa yang baik-baik. Perjalanan masih jauh. Orang yang dah bertunang pun boleh putus apa tah lagi kalau baru setahun jagung nak bercouple ni. Bagi aku, banyak benda yang aku nak kena settlekan dulu sebelum fikir pasal cinta ni. So, couple ni letak tepi dulu. Kalau kau rasa kau nak couple then after 2 3 bulan kau terus nak kahwin, I dont mind. Tapi ni dah couple tiga empat tahun tapi takat tu je I think it is better kau stop dulu. Ada jodoh tak ke mana. :) Doa banyak-banyak. Allah Maha Mengetahui :)

So, apa yang boleh aku cakap kat sini, lain orang lain lifenya. Ada yang masuk degree life stress semacam. Ada yang happy je. Ada yang no feeling pun ada. Haha. Semua tu kita yang tentukan. Macam yang pernah aku bagitahu kat entri sebelum ni, Kita yang kena ciptakan kebahagiaan tu. Bukan orang lain. :) So, have a good degree life guys :)




wallahua'lam..
kidsasisian..

Friday, 1 July 2016

The Power of Sedekah :)

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and the most merciful..


Bercerita tentang the power of sedekah ni, dulu aku antara insan yang kurang bersedekah jugakla. T_T Bukan apa, sebab bila aku tengok orang yang minta sedekah tu kan, macam rasa insecure je which means betul ke dia ni memang takde duit? Betul ke dia memang perlukan duit ni? And macam-macam lagilah tanda tanya yang timbul sebelum aku nak hulurkan duit tu. Sebab aku rasa it is not fair kalau aku bagi duit tu untuk mereka guna untuk keperluan seharian but at the end sebenarnya diorang ni ada sindiket itulah inilah. Especially target-target yang minta sedekah ni anak-anak kecik yang mungkin digelarkan sebagai anak yatim or dari sekolah tahfiz and so on. Lagipun memang banyak sangat sindiket macam gini dah berlaku and kecoh kat media sosial. So, aku lebih suka ambil alternatif sedekah kat tabung masjid je. Lebih selamat and terjamin duit tu akan diguna untuk tujuan yang betul. Abah pun pesan macam tu jugak. Kalau rasa tak yakin nak sedekah kat orang, sedekah kat tabung masjid dah mencukupi. Tapi abah ni cakap je macam tu. Kalau nampak orang mintak sedekah still abah hulur jugak sebab rasa kesian tu lagi tinggi. Sebab abah cakap, kita ni memang dah niat nak sedekah, kalau dia tipu, tu hal dia dengan Allah. :)

Sejak dari tu aku pun macam cubalah positif. Kalau orang lalu sebelah mintak sedekah, memang berat sangat nak bagi. Tapi fikirkan ganjaran orang bersedekah ni tinggi, memang cuba ikhlaskan hati untuk bagi apa yang kita mampu. Sebab dalam kaya-kaya kita ni sebenarnya, dalam kita banyak duit ni sebenarnya, terselit jugak hak-hak mereka yang kurang bernasib baik. Itu gunanya konsep sedekah ni. Orang kata lagi kita memberi, lagi banyak kita terima. Cuma sometimes, apa yang Allah bagi balik dengan apa yang kita bagi tu tak sama. Kadang-kadang kita sedekah dengan duit, tapi Allah bagi kita nikmat sihat. Allah bagi nikmat kasih sayang dalam keluarga. Allah bagi nikmat bahagia. Allah datangkan sahabat-sahabat yang baik. Allah mudahkan segala urusan yang kita rasa susah nak hadap. :) Banyak sebenarnya Allah bagi kat kita. Cuma kita je tak perasan. :)

Aku jadi motivate untuk bersedekah ni jugak sebab ada follow sorang motivator and orang kuat 3rd force. 3rd force ni macam misi bantuan orang-orang yang kurang dari segi tempat tinggal and keperluan seharian. Nama beliau ialah Raja Shamri. Even beliau ni antara insan yang bergelar 'orang kelainan upaya' tapi tu tak menghalang beliau untuk move on teruskan hidup and capai apa yang dia nak. Tengok beliau dah buat aku ter'inspired' gila weh. And since kejadian banjir teruk kat pantai timur dulu, beliau memang orang kuat yang bantu golongan yang kehilangan tempat tinggal dan sebagainya. And dari situlah kalau tak silap aku tertubuhnya 3rd force tu. Tapi biasalah, dalam kita nak membantu orang ni, sumber kewangan kadang-kadang tak mencukupi. And dari situ netizen yang prihatin akan hulurkan sedikit bantuan yang ada. And mostly diorang akan bagi bantuan dari segi kewanganlah. 

You know what, setiap insan yang hulurkan bantuan tu, Allah bayar cash jugak weh. Raja Shamri selalu akan screenshot msg yang masuk dari netizen yang menyatakan diorang ada bagi sedikit bantuan and tak lama lepas tu, ada yang tak pernah mengandung, terus mengandung. Ada yang rasa selalu duit bulanan tak cukup, tetiba rasa terlebih-lebih pulak. Ada anak yang sakit, dah beransur pulih. Ada student yang memang tak cukup belanja setiap sem sebab family orang susah, tapi dengan sedekah yang amat sedikit, Allah hantarkan insan lain untuk support belajar sampai grad and wow! itu aku rasa macam Allah tu Maha Kaya. Yes. Maha Kaya. Takde siapa boleh lawan ketentuan Allah. So, bila aku sendiri baca dekat page Raja Shamri ni, aku rasa macam why not kau cuba jugak. Yelah, even kau rasa orang yang mintak sedekah tu macam menipu je, tapi Allah tak pandang semua tu. Allah tengok niat kita tu je. And actually, ada satu incident yang aku rasa aku yakin the power of sedekah ni. :)

Kisah ni berlaku baru lagi. Masa aku nak balik kampus semula untuk final exam haritu. About 3 weeks ago. Ceritanya masa aku dah exit tol nilai, depan sikit ada traffic light. Time tu pulak traffic light baru je merah. So nak tunggu hijau semula tu memang lama la sikitkan. Haha. Then, dalam aku tunggu tu, aku nampak seorang lelaki nak kata bangla, tahla. Mungkin bangla kot. Tapi dia ni jalan macam terhenjut-henjut la. Kaki sebelah sakit lah tu kalau tengok macam tu. Dia kat tepi traffic light. Dalam hati aku agak dah, ni mesti nak mintak sedekah kat orang-orang yang dalam kereta yang tengah tunggu traffic light hijau. Time tu posisi aku nak kata kat bahagian depan traffic light tu tak lah sangat tapi area depan jugaklah. And as I am expected, lelaki tu mulalah minta sedekah kat setiap kereta yang ada. Aku tengok je dari belakang lelaki tu mintak kat kereta depan-depan tu. Tapi sorang pun tak turunkan cermin and hulurkan sedikit bantuan. Yelah, kalau aku sendiri pun aku memang tak bagi jugak. Sebab macam kawasan tu tak sesuai sangat dia nak mintak sedekah. Ohh, before I forget, tak silap aku dia bukan mintak sedekah pun, dia macam jual tisu yang biasa orang jual 20 sen tu. Means ade lah benda yang nak dijual untuk dapatkan duit instead of mintak sedekah. And masa yang ditunggu-tunggu pun tiba. Lelaki tu sampai kat tingkap seat sebelah driver. Kawan aku kat sebelah aku ni gaya dia memang taknak turunkan tingkap tu. But aku on the spot ambik purse depan dashboard aku and ambik sekeping not rm5 and bagi kat kawan aku suruh pass kat lelaki tu. And kawan aku ni pun turunkanlah tingkap tu and bagi duit tu and lelaki tu nak la bagi tisu yang ada pada tangan dia but kteorang tolak. Sebab memang niat aku nak sedekah sebab dalam banyak-banyak tingkap kereta lelaki tu ketuk, takde sorang pun nak beli tisu dia. So aku terus motivate diri aku, aku fikir kalau lelaki tu abah aku or adik beradik aku, what do you feel? Sedihkan. Tapi dalam hati aku macam rasa was was lagi lepas bagi tu. Dok persoalkan lagi, 'asal kau bagi rm5 eh? banyak tu, boleh beli makanan untuk berbuka nanti kot. Padahal dalam purse aku masih ada lagi not rm1 kalau nak bagi.' Haa, aku mula macam 'eh, betul ke ni apa yang aku buat?' Astaghfirullah. Istighfar panjang aku. Boleh lagi aku ungkit balik duit yang aku dah bagi kat orang. T_T tapi lepas tu terus aku cuba lupakan peristiwa tu. Aku anggap takde apa pun jadi tadi. 

Dan nak dijadikan cerita, nak kata Allah tu Maha Kaya, esoknya if Im not mistaken, aku nak study nak prepare exam isninnya tu. Bila aku buka pencil box nak ambik pensel, tiba-tiba aku nampak ada not rm10 kat celah-celah pencil box tu. Ah sudah. Mana datangnya duit tu. Seingat akulah, aku tak pernah pun selit-selit duit kat pencil box, memang papehal pasal duit aku letak dalam purse je. Maka timbullah pelbagai persoalan diminda. Ingat semula ada ke aku letak duit kat situ and so on. Bila aku fikir semula, memang aku takde letak apa-apa duit kat situ. And start dari situ, aku assume rumet aku yang letak. 

Dan malam tu aku mulakanlah perang mulut dengan kaknani dengan menuduh dia yang letak duit tu kat pencil box tu. Haha. Sebab dalam bilik, aku duduk dengan kaknani je so boleh jadi dia yang letak duit tu. And bila aku tanya kaknani, kaknani ni pulak jawab main-main. Senyum-senyum bagai. Tapi dia menafikan yang dia letak duit tu. Tapi aku tak puas hatilah sebab cara dia jawab tak serious. And aku cakap la entah-entah diorang yang tumpang aku balik semalam ke kann. Takut nak bagi depan-depan dengan aku sebab diorang tahu aku akan tolak duit tu, so passing kat kaknani and kaknani pun selit kat pencil box aku. Manelah tahukan. Eishh. Stress jugaklah aku dibuatnya. Dua hari aku tanya kaknani, gitulah jugak jawapan dia. 

Bila aku dah puas tanya kaknani, I just tot, maybe this is what I got since that incident. This is what Allah answered my question. About the power of sedekah. Maybe. Manalah tahukan. Even though sampai sekarang aku tak tahu kebenaran duit tu sama ada tu memang duit aku yang aku selit but I forgot or tu duit kaknani yang ada hutang dengan aku tapi aku tak ingat or tu duit kengkawan aku yang tumpang balik haritu. Jadi, I assume tu rezeki dari Allah je. See? Kalau nak kata apa yang aku bagi kat lelaki tempoh hari tu sikit je weh tapi Allah balas 2x ganda weh. Sujud syukur dibuatnya. Yelah even takdelah banyak mana, but I know Allah already gives me the answer about the power of sedekah yang aku dok ragu-ragu selama ni. Since from that, memang aku lagi motivate diri aku kalau nampak orang yang mintak sedekah, memang aku cuba hulur semampu mungkin. Sebab kita tak tahu, mungkin amalan sedekah ni lah yang boleh tarik kita masuk syurga. Kan? :)

Dan aku jadi semakin yakin dengan hadis rasulullah, mafhumnya, 'hendaklah kalian bersedekah, kerana sesungguhnya sedekah itu merupakan tirai penyelamat kalian dari api neraka. (HR Baihaqi) 

Dan ada satu lagi hadis rasulullah yang famous sikit yang maksudnya lebih kurang macam ni, 'apabila anak adam meninggal, maka terputuslah amalannya kecuali 3 perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak soleh untuk kedua ibu bapanya.'


Jadi, kenapa masih rasa ragu bila kita nak hulurkan sesuatu, padahal nabi pun sangat menggalakkan kita bersedekah right? And what Im telling you about my stories ni bukan nak riak takabbur and whatsoever, but I just wanna said that takkan pernah ada yang dusta dengan apa-apa yang Allah dan Rasulullah pesan. :) Semakin kita yakin dengan ayat-ayat cinta dari Ilahi dan coretan kasih sayang dari nabi kita which is Al-quran and Hadis, semakin kita berebut-rebut nak buat kebaikan kat dunia ni. As what I said earliar, mana tahu dengan secebis kebaikan yang kita buat ni lah yang menarik kita masuk ke syurga nanti. :)

Jangan pandang siapa pembuatnya tapi pandanglah apa yang di buat. :)





wallahua'alam..
kidsasisian..

Thursday, 30 June 2016

How I create my Happiness :)

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and most merciful..


So, I've already shared about my hardship in my entry before, and today I just wanna share more about how I create my happiness. My own happiness. Sebab kebahagiaan ni tak datang bergolek macam bola bowling tu. Kita sendiri kena cipta kebahagian tu. Dan sebenarnya semua orang layak untuk terima kebahagiaan itu. Cuma macam mana kita nak cipta kebahagiaan itu sendiri. 

As to myself, I have my own family. My small family. Mak. Abah. And adik beradik. Aku ada 2 abang, one lil bro named azfar or we called him achik. And I've one lil sis which is my youngest one. Cuma even my lil sis ni bongsu, people will say Im the youngest. Cewwah. Kembang gittew. Padahal sebab Im the shortest among my siblings. Yes. The most shortest. T_T. taktahu nak sedih ke nak gembira. Haha. Tapi takpelah. Dah Allah nak jadikan aku pendek. Takkan nak lawan takdir Tuhan kan. Tapi sekecik-kecik aku pun, aku suka independent. Tak suka depend pada orang lain. As long as aku boleh bawak diri pergi mana-mana and tak susahkan orang lain, yes aku akan buat sendiri. 

Tak dinafikan dulu memang aku tak pandai independent. Yelah. Dulu sekolah asrama. Even sekolah asrama sekalipun, aku tak pernah nak ada life luar dari asrama. Jadi nak buat satu benda pun mesti abah kena follow. Haha. Serious la dulu memang tak matang langsung. Even after SPM abah suruh ambik lesen kereta motor pun aku taknak weh. Menangis-nangis taknak punya pasal. Haha. Taktahu sebab apa. But seingat akulah, sebab trainernya lelaki so macam awkward kot nak belajar kereta dengan lelaki. Yelah, dulu aku sekolah agama. Ikhtilat terjaga gittew. Jadi tak biasa lagi nak mix dengan public especially lelaki. And kisah belajar kereta ni tak habis sampai takat tu je. Lepas dapat lesen, terus abah ajar pulak drive kereta auto and kereta agak besaq which is kereta alza weh. Dahla taknak ambik lesen mula-mula, sekali dah lepas dapat lesen tu abah suruh belajar naik kereta besaq+auto. T_T. memang cuti lepas SPM tu dipenuhi dengan latihan kereta bersama abah la. 

Abah insist sangat nak bagi aku pro drive kereta. Katanya senang nanti apa-apa jadi taklah susah. Ok fine. Boleh terimalah alasan abah. And now I see the hikmah kenapa aku kena belajaq drive kereta. Terima kasih abah. 

Okay, back to my topic. About my lil bro. Dulu masa aku sekolah menengah, aku tak berapa rapat sangat dengan adik beradik aku. Yelah. 5 tahun duduk asrama kan. Balik cuti pun banyak qada' tidur je. Haha. Jadi masa dengan siblings tu memang sangat kurangla. And aku start rapat dengan lil bro lepas SPM till now. Kalau nak cakap sekarang ni, memang banyak aku sakat dia. Yelah, dulu dia tak pernah berenggang dengan makabah. And alhamdulillah bulan 6 haritu dia dapat sambung belajar kat UITM Penang.

Sejak dari tu macam-macam aku sakat dia. Dengan sekarang ni dia lagi advance lagi aku. Siap ada someone special gittew. Haa, kau hado? aku pun takde lagi weh. Biaselah, muka ala-ala pelakon gittew, market tinggi la. Haha. Tapi aku selalu pesan la kat dia. Jangan bagi harapan tinggi kat anak dara orang. Perjalanan masih jauh. Banyak lagi yang perlu dicari. Ilmu terutamanya. Nak kawan tak salah cuma jangan melebih-lebih la. Aku nak nasihat macam ustazah pun tak boleh jugak sebab dia tak pernah ada dalam biah sekolah agama. So nak nasihat pun kena slow-slow la. And nampak cara dia fahamlah apa yang aku sampaikan. Nampak tak kakak solehahnya aku. Haha. Kidding saje. 

Dengan achik ni macam-macam aku story. Dari selalu stories life experience aku kat dia sampailah bagi motivation kat dia. Yelah. Sekarang ni dia further study course engineering. It might be tough for him. Aku yang dengar perkataan engineering tu pun seriau dah weh. Tapi dia kata memang dia minat ke arah tu. Jadi Im as his beloved sisthur supportla dia dari depan belakang kiri dan kanan. And lupa, satu lagi, aku memang suka sangat cari pasal dengan dia. Haha.

Latest story haritu, nak dijadikan cerita, aku kan habis exam awal. So memang aku balik kampung awallah. So dia jealous weh sebab dia kena balik esok which is jumaat 1 july. Memang kenakan dia kaw kaw la. Sian dia. Dahla this year is first year dia tak dapat puasa dengan family. Jadi, makin jahatla kakak dia sakat dia. Kahkah. Tapi esok dia nak balik dah. Tak sabar nak stories macam-macam lagi even dia cuti kejap je. 

People will say, 'Eh tak awkward ke rapat dengan adik beradik lelaki?' Hello adik kakak abang sekalian. He is my brotherlah. My own brother. If Im not doing like this, how can I create my own happiness. Kau orang luar apa tahu. -_- Lagipun my lil bro ni pun beza 3 tahu je dengan aku so most of my life akan berkait dengan dia. How to survive dalam hidup, nak jaga redha makabah lagi, nak capai cita-cita dan impian lagi. So tu semua tak lari dari aku dan dia. Thats why aku memang banyak story kat dia. Yes. I know some people tak pandai nak rapat dengan adik beradik sendiri. Sebab tu aku cakap kita sendiri yang kena cipta kebahagiaan tu. Bukan orang lain. Kalau kita nak, kita buat. So this is what Im doing right now. Nanti bila masing-masing dah kahwin, serious talk susah kau nak gaduh-gaduh manja dengan diorang lagi. Masing-masing ada komitmen lain. Jadi selagi masing-masing masih tak ada tanggungjawab yang berat lagi, kita guna masa yang ada to create our happiness. 

As for me, Allah dah bagi aku family yang cukup sempurna dah. Sebab family jelah yang faham aku bila aku ada masalah. Dioranglah yang selalu support aku bila aku down. Jangan sampai bila diorang dah takada baru kita menyesal. Time tu memang nothing dah. 


Aku tak mintak banyak. Cuma aku harap kebahagiaan yang aku cipta ni dapat redha Allah. Sebab aku tahu kebahagiaan dunia ni sementara je. Jadi selagi aku boleh buat orang bahagia, gembira, aku akan cuba buat yang terbaik. Terima kasih kepada silent readers yang selalu doakan aku dalam diam. Mungkin dengan doa kalian aku dapat rasai secebis kebahagiaan ni. Moga Allah balas kebaikan kalian. :)


Me and my lil bro <3

wallahua'lam..
kidsasisian..

Wednesday, 29 June 2016

The Hardship of Life :) Senyum :)

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and the most merciful..


For about one year and a half this blog senyap sunyi sepi saje. Haha. Kali ni terpanggil nak menulis pun sebab Im just done my 4th semester of my degree. Which means Ive already done my 2nd year degree lah. :) Waa, pejam celik pejam celik dah habis 2nd year. How times flies. Gittew. :) Too much happiness and hardship Ive been gone through untuk kenal erti dunia sementara ni. And still the hardship is more than happiness. Bukan senang nak hadap ujian Allah kat dunia ni. :) Senyum saja bila Allah uji dengan benda unexpected. :) Just positif bila Allah uji macam-macam sebab Allah uji tu tanda Allah sayang. Senyum lagi :) Teringat satu kata-kata ni, kadang-kadang Allah tak bagi hadiah yang best-best je tau but at the same time, Allah bagi hadiah berupa ujian untuk tengok kemampuan kita. But sometimes aku sendiri pun macam rasa, Wow! Hebat sangat ujian Allah ni. Tapi mindset kena positif. Ujian yang hebat untuk orang yang hebat. :) And selama aku cuba kenali dunia, I try to positive with everything. Even though people said, 

'weh dijah, asal kau senyap je? Asal kau tak cuba lawan balik? Kau bukan salah pun dalam hal ni.' 

And macam-macam lagilah sahabat sahibah selalu tegur asal aku banyak diam to face all these problem. Hemm, susah aku nak explain benda macam ni sebab it is too subjective. Im not trying to be prefect but at the same time Im trying to compare my life with others. Macam life anak-anak kecil kat Syria. Kau boleh bayangkan tak how they face the most hardship test given by Allah to them ? Kalau aku kat tempat diorang tu pun, memang aku tak mampu. 

So, back to my situation, I just thought the test given by Allah tu baru sikit sangat. Sangat. Sebesar biji sawi je weh. T_T itupun kalau kau tak boleh nak hadap, macam mana kau nak hadap benda lagi susah dari tu. So, the solution is I just kept quiet and buat taktau and just face the next day macam biasa even though sakit tu Allah je tahu. Ye. Allah je tahu. Manusia, kalau kita share problem kita sekalipun kat diorang, tak mampu nak kuatkan hati kita yang tengah down. Sebab yang pegang hati kita ni Allah je. Allah je tahu semuanya. Semuanya Allah. Iman Syafie pun ada pesan: 

'berkatalah apa saja untuk menghinaku, maka diamku dari orang yang menghina adalah satu jawapan. Bukannya aku tidak memiliki jawapan, tetapi tidak pantas bagi seekor singa melayani kerenah anjing-anjing'

Jadi, duduk diam. Senyap. Ambil masa kosongkan hati. Lapangkan dada. Ambil wuduk. Cari Dia. Dan menangislah sepuas-puasnya. Sebab semuanya dari Dia. And kau akan dapat ketenangan tu. 

Bila kau dah dapat ketenangan tu, kau akan rasa hari-hari kau akan bahagia je. :) Jujur aku cakap, nak dapatkan kekuatan tu semula bukan senang. Selain kita banyak cerita pada Allah, family aku banyak support aku. 

Pernah satu hari tu entah kenapa aku rasa down sangat. Serabut fikir masalah dunia. Dalam lecture tak boleh fokus. Ada test pun tak prepare habis. T_T And then terus nangis. Dahla dekat kampus lagi masa tu. Tak menyempat-nyempat air mata ni nak keluar. Nak cover punya pasal, terus nangis dalam toilet weh. Teruk punya stress tu weh. Dalam hati dok bagi kata semangat kat diri sendiri tapi tak jalan jugak. And Im not the person yang suka share my problems or my happiness kat kawan. So, itu memang pilihan terakhir. sebab aku tahu, dalam susah-susah aku hadap ujian Allah ni, ada lagi insan-insan lain yang diuji dengan ujian yang lagi dahsyat yang aku sendiri tak expect. Bila aku dah slow down sikit, aku keluar toilet and ambil fon. Terus texted abah. Cakap kat abah aku down sangat. Aku memang kalau ada apa-apa problem, memang abah orang 1st yang tahu. 

So, tak lama lepas tu abah terus reply msg and bagi kata-kata semangat. Tapi aku ingat takat tu je abah bagi semangat. Sekali petang tu, abah terus call and tanya hows my condition. T_T Lagi la laju je air mata ni keluar. Dekat setengah jam jugaklah on call dengan abah. And before end call, abah pesan, 'apa-apa pun masalah yang kita hadapi, jangan lupa Dia. Abah cuma boleh bagi support je, selebihnya, luahkan kat Allah. Inshaallah Allah pasti bantu.' Nangis tepi bilik T_T. Untuk abah, thank you for always being by my side. Love you abah <3

with my beloved abah <3 lebiu abah <3


So, sesukar ujian yang Allah bagi kat kita sekalipun, jangan pernah asingkan Dia dari kita. Lagi kita rasa kita boleh settle sendiri tanpa mintak bantuan Dia, lagi banyak ujian yang kita hadapi tu. Sebab ujian itu sendiri adalah asbab untuk kita dekatkan diri kita pada Tuhan azza wajalla. :) Percayalah, bila kita utamakan dia, inshaallah everything will gonna be fine.

Teringat maksud surah arrahman, 'semua yang ada di bumi itu akan binasa. tetapi wajah Tuhanmu yang memiliki kebesaran dan kemuliaan tetap kekal. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan.' :) Moga kita terus bergantung harap pada Dia. :) 

Manusia takkan pernah faham situasi kita. Even kita dah kenal dengan orang tu lama dah. Percayalah. Even we told the true stories but still orang boleh judge kita macam-macam. Itu baru sesama perempuan. Kalau lelaki+perempuan, boleh ke diorang faham situasi kita? Absolutely not. Fikrah lelaki dan perempuan tak sama. Even yang bercinta bagai nak rak pun, tak semestinya akan tahu semua pasal partner kita tu. Lepas kahwin nantilah akan tahu baik buruk pasangan kita. Abaikan pasal ni. Selingan je tu. Haha.

So, kita tutup bab ni. Just enjoy the life. Ujian ni lumrah kehidupan. Bukan namanya hidup kalau tak ada ujian. Cuma setiap orang berbeza ujiannya. Senyum. :)




wallahua'lam..
kidsasisian..

Tuesday, 11 November 2014

Selamat hari lahir kak ucu !

bismillahirrahmanirrahim..
dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang..
in the name of Allah the most gracious and the most merciful..



selamat hari lahir kak ucu ! :)

tulah tajuk entri aku kali ni. mungkin orang tertanya-tanya, siapa kak ucu ni? sepupu ke, sedare ke.. hehehe.. 

jeng jeng jenngg.... 

kak ucu ni lah housemate aku. cuma kak ucu ni lebih tua 2 tahun la dari aku.. tua? oppsss.. maaf kak ucu. ketidaksengajaan untuk menulis perkataan tuu.. 

maafin yee.. ^_^

so, kat sini, aku nak wish jugaklah birthday kak ucu even dah ramai sangat-sangat wish dari awal pagi tadi. memang style aku suka wish lambat-lambat. saja kasi feeling lebihh... sebenarnya, aku wish dah through whatsapp. tapi rasa tak puas wish kat whatsapp and aku nak share my happiness dapat kenal seorang senior yang mantap dan hebat nii.. hihihi

so, untuk kak ucu...

selamat hari lahir. may Allah grant you happiness and blessing duniawi and ukhrawi. 

ohh.. mungkin kak ucu perasan ayat kat atas ni sama macam saya wish through whatsapp. tapi memang style saya wish macam tu kat semua orang. kiranya macam tagline laa.. hihi.. so kak ucu, simpan kemas-kemas wish saya ni tau. ingat sampai bila-bila.. hihi ^.^

mungkin orang tanya, kenapa birthday kak ucu sampai kau buat entry? hmm.. ada satu sebab kenapa aku update kat blog ni. tapi aku tak cerita kat sini kot. biarlah perkara tu jadi rahsia antara aku, kak ucu dan juga Pencipta kami. ^_^

but one thing yang i think i was so impressed dengan kak ucu ni, kak ucu sangat-sangat berjiwa kental. even kami baru kenal, tapi aku dapat rasa how strong she is. then, kak ucu ni sangat hebat orangnya. kalau orang tanya apa-apa pasal pelajaran, konfem kak ucu boleh tolong and jawabkan.. dahlah humble kak ucu ni. siap bahasakan diri dia dengan aku pun "saya". jadi, masing-masing guna perkataan "saya" bila bersembang. 

see?

humblekann? 

susah nak cari orang macam tu. so, aku berterima kasih sangat-sangat sebab Allah bagi aku nikmat yang besar ni. moga Allah sentiasa lindungi kak ucu sampai akhirat. 

gambar time orientation week. maaf saya tak comel -_-
kiri tulah kak ucu :)

akhir kata dari saya buat kak ucu, maaf kalau saya ada buat salah silap dekat kak ucu. halalkan semuanya. 

uhibbukifillah. :)

wallahua'lam..
kidsasisian..